Friday, December 14, 2012

BENGKEL PENULISAN DAN TEKNIK MENDEKLAMASI PUISI

Berkesempatan menyertai Bengkel Penulisan dan Teknik Mendeklamasi Puisi yang dianjurkan oleh DBP Wilayah Timur dan PPK pada 6-7 Disember 2012, bertempat di Hotel Crown Garden.    Kota Bharu. Sememangnya bengkel ini dapat dimanfaatkan untuk diri dan insyaAllah dapat diaplikasikan pula untuk pelajar-pelajar.

Peserta Bengkel, bergambar bersama Fasilitator (Salman Sulaiman, Wadi Leta S.A.,Abdul Hadi Yusoff dan Pegawai DBP Wilayah Timur En Sharul Rizal)


...Mencipta dan Mencuba....Jangan Marah Pak Wadi

Pelajar saya cukup hebat (Tuah Sujana): Saya perlu belajar daripadanya

Semoga bengkel ini memotivasi diri saya untuk turut berasa hebat, menciptakan sesuatu yang dapat membenihkan sesuatu yang baharu dalam dunia puisi.  Puisi ialah kata keilmuan dan keintelektual yang padat dan bermakna. Selamat Berpuisi.

Gambar Ihsan: DBPWT

Friday, December 7, 2012

WASIAT SEORANG AYAH



                                                      (Gambar Hiasan)

Tanah ini tanahmu
pelihara bersama maruah merentas sempadan
berselirat belenggu kedaifan setiap inci diperoleh
sungai, gunung, bukit, dan belantara
dibina atas keringat dan air mata
biar berpanjangan untuk generasi
pusaka halaman menunjang keagungan
yang dicanang sebuah kedaulatan
menjulang nama mengukir wawasan
Melayu bangsamu
jangan kaugadai ia

Rumah ini rumahmu
khazanah berharga yang dipasak
tiang berbatang cengal kekuatan
perabungnya dari kemuning ketulusan
dinding seraya ketabahan
balai berlapikkan merbau penghormatan
tangga tualang kesetiaan yang kaubina untuk kukuhkan peradaban
mengungkap rasa kesyukuran dari panas dan hujan
semangat merimbun menanti siang kembali
menyanggah angin dan taufan
tidak terucap
tidak ternilai
warisan perkasihan

Tanah dan rumah ini adalah rohmu
utuh dan kukuh berumbikan akal
ikrarkan janji
bertahun berkurun kekalkan di situ
selagi hayat masih bersama
ini asal usulmu

Muhfad Yusoff
Sanggar Bahasa. UPM. Serdang

Sumber:  Jendela Timur, Ogos 2012

Monday, November 26, 2012

Menjejaki Keampunan Ilahi


gambar hiasan


Keampunan Ilahi ataupun magfirat adalah satu nikmat Ilahi yang amat bernilai. Seorang ahli ulama tafsir tersohor, al-Asfahani menegaskan bahawa magfirat adalah satu anugerah Ilahi yang tidak ada tolok bandingnya dalam kehidupan manusia. Tanpa keampunan Ilahi nescaya setiap insan pasti akan merasai azab seksa dan kemurkaan Ilahi. 

Justeru, Allah sentiasa menyeru manusia yang beriman supaya mencari dan menjejaki keampunan Allah. Jika diperhatikan di dalam al-Quran, Allah memerintahkan umat Islam supaya bersegera dan bersaing untuk merebut keampunan Allah sebagai mana firman Allah yang bermaksud: Berlumbalah kamu untuk mendapat keampunan daripada Tuhan kamu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya; itulah kurniaan Allah; diberikan kepada sesiapa yang dikehendaki; dan Allah mempunyai kurnia yang besar. (Surah al-Hadid, ayat 20) 

Perlu diinsafi bahawa perintah untuk mencari dan menggapai keampunan Ilahi tidak hanya terbatas kepada umat Islam saja, malah junjungan besar Rasulullah SAW sendiri juga diperintahkan supaya beristighfar dan mencari keampunan Allah walaupun umat Islam umumnya sedia mengetahui bahawa Rasulullah adalah seorang Nabi yang maksum, yakni terpelihara daripada sebarang dosa dan kesalahan. 


Menurut ulama tafsir tersohor, Imam al-Razi dalam kitab tafsirnya yang terkenal, Tafsir al-Razi, menyatakan bahawa keampunan Ilahi mempunyai beberapa pengertian. Pertama, ia bererti penghapusan segala dosa dan kesalahan yang dilakukan. Kedua, ia juga bermaksud mengganti keburukan dengan kebaikan. Dalam erti kata lain, orang yang mendapat keampunan Ilahi, selain daripada segala dosanya dihapuskan, Allah juga berkenan untuk menambahkan kepadanya kebaikan yang tidak terhitung banyaknya.

Ketiga, keampunan Allah juga merujuk kepada kesucian dan kesempurnaan rohani. Dalam pengertian ini, keampunan Allah dapat dikaitkan dengan ketenangan dan kesucian jiwa yang akhirnya memandu hidup manusia ke arah kesejahteraan dan kebahagiaan abadi. Akhirnya, pengertian keampunan Ilahi adalah syurga. Di dalam al-Quran, keampunan itu sentiasa disebut bersama dengan syurga.

Berdasarkan perintah Ilahi dan juga sunnah Rasulullah SAW, maka sudah menjadi kewajipan setiap Muslim untuk mencari dan menjejaki keampunan Ilahi dalam setiap detik kehidupannya. Untuk mencapai keampunan Allah, terdapat beberapa perkara yang perlu dilakukan supaya ia tidak menjadi sia-sia yang akhirnya hanya mengundang kemurkaan Allah. 

Pertama, Rasulullah mengajar umatnya supaya memperbanyakkan istighfar dalam usaha untuk mengejar keampunan Allah. Rasulullah SAW sendiri beristighfar tidak kurang daripada 70 hingga 100 kali sehari semalam sebagai mana yang tercatat dalam hadis yang sahih. Begitu juga sahabat yang banyak beristighfar kepada Allah pada waktu malam di kala orang lain sedang nyenyak tidur lena dibuai mimpi yang indah sebagai mana firman Allah: Mereka sentiasa mengambil sedikit saja masa dari waktu malam untuk mereka tidur. Dan di akhir malam mereka beristighfar kepada Allah. (Surah al-Dzariyat, ayat 17-18)

Kalaulah Rasulullah yang maksum beristighfar pada setiap hari dan malam sekurang-kurangnya 70 kali, maka manusia yang tidak maksum dan tidak pula dapat mengelakkan diri daripada buruan dosa, amat wajarlah beristighfar lebih daripada 70 kali berbanding dengan Rasulullah. 

Kedua, keampunan Ilahi hanya boleh diraih dengan mendekatkan diri ke hadrat Allah melalui ibadah dan amalan salih. 

Di dalam al-Quran, keampunan Allah selalu dihubungkaitkan dengan iman, takwa dan amal kebajikan seperti yang dapat difahami dalam firman Allah: Orang yang kafir, bagi mereka azab yang berat; dan orang yang beriman serta beramal salih, bagi mereka keampunan dan pahala yang besar. (Surah Fatir, ayat 7)

Ibadah menurut pengertian syarak ialah ketundukan dan kepatuhan yang penuh tulus lagi kudus serta ketaatan yang mutlak dan tidak berbelah bahagi hanya kepada Allah yang dikenangkan limpahan kurnia kebaikan-Nya serta dirasai dalam hati nurani akan kehebatan-Nya dan kekuasaan-Nya. Ketundukan dan kepatuhan ini bukan hanya datang daripada umat manusia tetapi juga sekalian makhluk Allah yang menghuni alam ini.

Firman Allah: Dan kepada Allah jualah sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi tunduk menurut, sama ada dengan sukarela atau dengan terpaksa; dan (yang demikian) juga bayang-bayang mereka pada waktu pagi dan petang. Bertanyalah (wahai Muhammad): Siapakah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan langit dan bumi? Jawablah: Allah. (Surah al-Rad , ayat 1516) 

Oleh: Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi
Utusan Malaysia 18/11/2012




Sunday, September 30, 2012

INI TITIK NOKTAHNYA


                                              ( Fakulti Bahasa Moden dan Komunikasi )

Jam itu cuma berdetik satu kali. Kupandang jam dinding itu. Baharu pukul 1.00 pagi.  Rutin biasa bagiku seorang pelajar dan sedikit waktu lagi akan kutinggalkan status itu.  Mungkin aku tidak sesibuk ini. Tidak lagi bergelar pelajar sepanjang hidup. Aku bersengkang mata, hanya untuk menyiapkan pembetulan tesisku. Ya, pembetulan tesis dengan pindaan besar memerlukan penelitian semula setiap patah perkataan, setiap rajah, setiap jadual,  setiap halaman dan setiap analisis yang ditulis.

Kurenungi, tesis setebal 507 muka surat itu.  Ada rona-rona kehidupan didalamnya. Rona-rona bagaimana seorang daif sepertiku berjuang untuk memperolehinya. Mengetepikan rasa cinta dan sebuah dendam.  Mengetepikan sebuah rindu dan kehidupan dan memilih sebuah kekejaman untuk melestarikan kehidupan. Ah.. Mengapa mahu sangat kudaki cita-cita ini. Tesis yang kurenung ini punya jaluran jawapannya. Aku mahu memperbetulkan secepat mungkin, bukan sebuah gelaran (Dr), tetapi ia sebuah maruah.  Maruah yang perlu kutebus dengan sebuah pengiktirafan. Oh...Sakitnya.

Ya...Allah, dalam derapan kesakitan langkah ini. Pastinya aku tetap menitip rasa berjuta kesyukuran, rasa keharuan dan rasa keupayaan diri hanya digerak dengan kehendak-Mu. 
Kekuatan diri yang hadir ini sebenarnya mampu mengubah satu sisi lain yang tidak pernah kuimpikan. 

Akhirnya, rasa resah, rasa bimbang, rasa sangsi dan pelbagai rasa telah menjadi sebati dalam diri.  Dalam rasa-rasa itulah kuyakini bahawa rasa itulah yang membawa titik-titik perubahan dalam diri dan kehidupan. Membentuk dan mencantum kembali menjadi rasa utuh, rasa cekal, rasa yakin dan rasa tanggungjawab. Yakin keupayaan diri untuk mencermin detik-detik lalu. Kini tiba masanya tanggungjawab itu digalas dengan penuh keikhlasan.  Ah, betapa sukarnya melalui denai-denai kehidupan ini...

Ku dengar suara-suara perangsang agar aku tidak terkulai di sini...

              Aidil...teruskan impianmu..
              Aidil...teruskan hasratmu...
              Aidil..aturkan langkah selangkahmu...
              Aidil...kau berhak untuk memperolehinya...

Dan atas perangsang dan rangsangan itu...aku mengukir senyuman, bahawa dendamku terbayar pabila menatap... sebuah kemenangan...

STUDY DETAILS
Study Status

COMPLETED 
No Of Registered Semester

8
Structure

With Thesis
Programme

Doctor Of Philosophy
Approved Field of Study

Malay Literature
Faculty

Faculty Of Modern Languages And Communication
Advisors

Samsina Bt Abd Rahman


Ya...Allah...



Sesungguhnya Engkau tahu bahawa hati ini telah berpadu, berhimpun dalam naungan sebuah cinta-Mu. Bertemu dalam ketaatan, bersatu dalam perjuangan menegakkan syariat dalam kehidupan. Kuatkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukilah daku jalan-jalannya. Terangilah dengan cahaya-Mu yang tidak pernah padam. Ya, Rabb! bimbinglah diri yang naif ini. Lapangkanlah dadaku dengan kurnia iman dan indahnya tawakkal pada-Mu. Hidupkanlah dengan makrifat-Mu, matikan dalam syahid di jalan-Mu..............Terima Kasih Ya, Allah...



Monday, August 6, 2012

VIVA KAU HADIR JUA

Pusat Pengajian Siswazah, UPM

Detik itu akhirnya tiba jua.  Berbekalkan semangat yang hampir hilang dan sisa-sisa perjuangan yang masih ada, kugagahi jua langkah ini. Langkah yang bakal menentukan sebuah perjuangan itu masih utuh atau sebaliknya.  Ya, sebuah perjuangan. Perjuangan inilah antaranya untuk mengangkat martabat diri, agar ia terus bermaruah.  Maruah dan pembuktian bahawa peluang-peluang yang diberi ini tidak pernah sesaat pun dipersiakan.  Malahan dipergunakan dengan sebaik mungkin.  Moga-moga generasi selepasku(anak-anakku) nanti menghargai detik-detik ini.  Bagaimana lelah, resah, pedih dan ngilu melalui proses untuk mendapatkan sekeping kertas yang tertera ”Ijazah Kedoktoran”. Ya.  Cuma sekeping kertas tetapi nilainya hampir mengubah seluruh persepsi diri.  Bukan kebanggaan tetapi nikmat daripada sebuah kesyukuran.  Terima Kasih Ya, Allah.

Sehari sebelum viva, 17.7.2012, janji temu dengan Prof Madya Dr Hajah Samsina Ab Rahman  telah dibuat. Seorang penyelia yang sentiasa memberi nafas pada setiap pertemuan.  Banyak membantu dan membantu. Memberi tunjuk ajar dan motivasi dan setiap kali pertemuan pasti ditanya khabar keluarga. Sihatkah? Macama mana hari tu? dan tidak lupa bercerita suasana kampus UPM yang penuh pelbagai bentuk dan peristiwa. Tidak lupa membicarakan dunia puisi dan kesusasteraan. Jadi setiap kali hadir di kampus ini, ia memberikan satu input dan menyegarkan kembali semangat untuk terus menghabiskan tesis ini. Pertemuan kali ini, sebenarnya untuk melengkapkan slide power point yang akan dipersembahkan pada viva voce, keesokkan harinya.  Bermula jam 11.00 pagi dan tamat jam 1.30 petang.  Agak lama juga perbincangan dan pembetulan.  Maklumlah, sebagai penyelia beliau juga mahu persembahan itu nanti lengkap dan padat, walaupun pembentangan nanti cuma mengambil masa 15-20 minit sahaja.

Setelah selesai, ku mengambil keputusan untuk bermalam di rumah kakak di Sri Damansara. Bertanya khabar dan apatah lagi beliau baharu keluar wad akibat tumpahan darah. Masih perlu berehat. Semoga kakak tabah menghadapi dugaan hidup ini.

18.7.2012 hadir jua, dari stesen Kepong Sentral terus ke Serdang menaiki komuter. Dari situ terus mendapatkan teksi dan ke Pusat Pengajian Siswazah. Ada orang bertanya mengapa saya senang dengan kenderaan awam. Entahlah, mungkin jua sifat penakut untuk memandu seorang diri dari Kota Bharu ke Serdang itu yang mengakibatkan ku lebih senang dengan kenderaan awan ini. Atau mungkin senang nak melelapkan mata...hehehe....kaki tidur jugak lah ya...

Jam 9.00 pagi aku sudah sampai ke Pusat Pengajian Siswazah (GSO), bertanya pada cik adik kat kaunter dan hemmm....hati dah mula ada rasa dup dap dup dap...aku terus ke bilik viva 3. Hah, pemeriksa luar dah siap menunggu walaupun vivanya bermula pukul 9.30 pagi. Aku terus bersalam dan bertanya khabar? HATI...dup dap dup dap...Ya, Allah permudahkan urusanku...Aku keluar setelah selesai kuhidupkan komputer dan memastikan bahan yang akan kupersembahkan (power point) siap dipasang.



Derap langkah pertama

Seketika penyeliaku Prof Madya Dr Hajah Samsina sampai. Kami berbual sambil menunggu yang lainnya. Yang pastinya, Dr Nik Rafidah sebagai pemeriksa dalam tidak akan hadir. Beliau bercuti sabatikal di Leiden Belanda. Jadi memeriksa tesisku di Belandalah ya...hanya laporan pemeriksaan yang dihantar. Wah, tesisku dah sampai Belanda! Jam 9.30 pagi sebelum viva satu perbincangan diadakan. Aku dan penyelia tidak dibenarkan hadir.  Kami hanya menunggu di luar sahaja. Perasaan yang agak keruan....sudah tidak ada. Hilang. Muncul satu semangat baharu untuk membuktikan bahawa aku mampu melakukannya. Ya...1 hasrat 1 cita-cita 1 PhD....macam tidak percaya aje...

Bersama penyelia sebelum sesi viva

Empat puluh minit kemudian kami dipanggil. Prof Madya Dr Hajah Samsina yang mengiringiku memberiku dengan kata-kata semangat dan mengucapkan selamat berjaya. Aku memasukki Bilik Viva 3 dan  bersalaman. Prof Ahmad Mahmood Musanif memperkenalkan satu-satu ahli panel untuk pembentangan tesis ini. selaku pengerusi pemeriksaan viva kali ini memberikan tempoh 15 minit untuk pembentangan tesis. Memulakan pembentangan dan masing-masing tekun mendengar dan sesekali juga dicelah oleh ahli panel. Rasa-rasanya agak santai juga pembentangan ni. Namun setelah selesai pembentangan sesi soal jawab membuatkan aku kadang-kadang terkeliru dengan jawapanku sendiri. Yang kata A, yang kata B, yang kata C.  Terkesima dibuatnya. Alamak hancurlah aku. Akhirnya pengerusi panel bersuara.

 Tesis yang dihasilkan

Bilik Viva: Sunyi dan tenang

”Saudara Aidil, terima kasih. Kami telah pun mendengar beberapa hujahan, pendapat dan pandangan. Oleh itu, kita perlu mesyuarat seketika.”

”Minta saudara Aidil dan penyelia Prof Madya Dr, keluar seketika. Selepas ni kami akan panggil semula” sambung Prof Madya Ahmad sambil tersenyum.

Seketika, kami dipanggil. Entahlah masa yang diambil pun aku kurang pasti.

”Setelah bermesyuarat, kami dapati beberapa kekuatan dan kelemahan pada tesis ini. Oleh itu, kami sepakat menyatakan tesis ini harus diperbetulkan dengan PINDAAN yang besar dan diberi tempoh selama 2 bulan untuk tujuan pembetulan.  Dalam tempoh tujuh hari dari sekarang laporan pembentangan tesis ini akan dikeluarkan.  Sila Berhubung dengan Pusat Pengajian Siswazah.”

”Apa-apa pun kami mengucapkan TAHNIAH di atas KEJAYAAN ini”. Jelas dan terang penerangan Prof Ahmad.

Alhamdulilah. Pengorbanan selama hampir 3 tahun lebih menumpukan kepada tesis ini akhirnya, inilah pengucapan yang paling MAHAL dan berHARGA yang pernah kuperolehi. Terima Kasih, Ya Allah. Terima Kasih...Terima Kasih...Terima Kasih...Sujud syukur kepada-Mu.

Terima kasih buat penyelia Prof Madya Hj Samsina Ab Rahman, AJK Penyeliaan Prof Madya Dr Arba’ie Sujud dan Dr Kamariah Kamarudin, yang sentiasa memberikan bantuan dan dorongan motivasi untuk terus melangkah menuju kejayaan. Terima Kasih buat pemeriksa Prof Dr Mohammad Mokhtar Hassan, Prof Madya Dr Mohd Zariat Abd Rani dan Dr Nik Rafidah Nik Muhamad Affendi yang setia membaca dan memberikan ulasan tentang tesis yang dihasilkan. Terima Kasih UPM dan teramat terima kasih kepada Kementerian Pelajaran Malaysia yang menaja perjalananku ini. TERIMA KASIH.

Kini, masanya untuk memperbetulkan tesis digalas. ADUHAI...SATU LANGKAH LAGI....

Amin...

MUSIBAH DAN KEBAHAGIAAN: 1 UJIAN SEBUAH KEHIDUPAN





PUASA merupakan ujian untuk kita. Kita diuji dengan banyak perkara. Kita diuji agar tidak menurut hawa nafsu dan perasaan kita.
Kita dihalang daripada melakukan apa yang kita suka. Kita diminta untuk berkorban. Sepatutnya, puasa ini juga menjadi medan untuk kita bermuhasabah diri bahawa kehidupan kita ini adalah satu ujian.
Dalam kehidupan kita, adakah setiap hari yang dilalui membahagiakan? Atau mungkin juga kita merasakan diri kita terlalu malang apabila ditimpa musibah yang tak kunjung padam.
Hakikatnya, hidup kita mungkin membahagiakan. Bagaimanapun, kerana ada sesekali kita ditimpa kecewa, kita merasakan bahawa kita satu-satunya individu yang dipilih untuk menanggung ujian yang teruk.
Malah, kita memadamkan semua cerita bahagia yang berlaku sepanjang hidup kita.
Orang yang lambat berkahwin misalnya, merasakan bahawa merekalah manusia paling kecewa. Mereka yang tidak mampu memiliki kebahagiaan berkeluarga seperti orang lain.
Ini membuatkan kita jarang memerhatikan bahawa mereka yang berkeluarga juga adakalanya sedang ditimpa dengan banyak musibah, misalnya perceraian atau keluarga yang berpecah-belah.
Sebenarnya, inilah yang selalu berlaku dalam kehidupan manusia. Kita membandingkan diri kita dengan orang lain yang lebih baik. Jarang kita merenung ke dalam diri melihat kelebihan yang kita miliki.
Ini telah menyebabkan kita melupakan kebahagiaan yang dimiliki. Pemikiran kita mencari alasan untuk menyatakan bahawa kitalah manusia yang paling mengecewakan.
Puasa sepatutnya mampu membuka ruang untuk kita berfikir bahawa setiap hari kita sebenarnya sedang diuji.
Ujian dalam bentuk nikmat
Tidak semestinya dalam bentuk musibah kerana ujian juga adakalanya dalam bentuk nikmat yang membahagiakan. Ia mungkin ujian yang lebih berat kerana kita mungkin tidak menyedarinya.
Katakan kita dianugerahkan dengan kebahagiaan yang besar. Pernahkah kita merasa bahawa kita juga sedang diuji?
Ada segelintir orang kaya yang terlupa haknya kepada orang miskin kerana mereka terlupa bahawa mereka juga sedang diuji.
Ada yang berjaya dalam hidup selalu melihat bahawa mereka yang gagal ialah mereka yang malas dan tidak berusaha. Mereka yang berjaya dalam akademik pula adakalanya melihat orang lain sebagai tidak rajin berusaha seperti mereka.

Hakikat yang jarang diambil tahu bahawa kejayaan mereka itu mungkin satu ujian yang didatangkan dalam bentuk yang lain.
Semua itu berlaku kerana manusia selalu menganggap bahawa apa sahaja kejadian yang berlaku dalam diri manusia ialah bersebab dengan konsep 'dunia ini adil'. Dalam kata lain, orang yang baik akan diberikan kebaikan dan orang yang teruk akan dibalas seadanya.
Dalam psikologi, ada sekelompok pengkaji berminat dengan topik beliefs in a just world. Kajian-kajian mendapati, tatkala ada orang yang tidak percaya bahawa dunia ini adil, ada pula yang mempercayai bahawa dunia ini adil.
Mereka yang percaya bahawa dunia ini adil biasanya cenderung memberi alasan bahawa kegagalan seseorang itu disebabkan oleh perbuatan mereka sendiri.
Sebab itu, apabila ada yang yang ditimpa dengan musibah contohnya diragut atau dirogol, kategori manusia yang berpandangan bahawa dunia ini adil biasanya menyalahkan mangsa. Misalnya mangsa telah membawa beg tangan yang mahal atau memakai pakaian yang seksi.
Sekiranya ada orang lain yang sakit, mereka akan berpandangan bahawa mereka itu telah tidak menjaga kesihatan.
Mereka jarang memikirkan bahawa keburukan yang berlaku ke atas seseorang tidak semestinya kerana mereka telah membuat perkara yang tidak betul.
Konsep dunia ini selalunya adil telah menyebabkan manusia lambat memberi pertolongan kepada orang lain. Mereka beranggapan musibah yang berlaku ke atas diri manusia semuanya perlu bersebab dengan tindakan buruk individu itu sendiri.
Inilah hakikat dunia. Ada yang diuji dengan musibah. Ada yang diduga dengan kebahagiaan.
Moga puasa ini membuka pintu hati kita bermuhasabah dengan diri dan tidak selalu melihat orang lain daripada sudut pandangan negatif.
Sumber: Kosmo

Friday, July 13, 2012

RINDU RESAH TERJAWAB JUA...viva



Kampus Hijau UPM



SEDANG asyik menyertai bengkel Analisis Data oleh Dr. Ting, tiba-tiba satu panggilan dari GSO mengetarkan perasaan yang selama ini kunanti. Ya, segalanya terjawab bahawa sesi yang kutunggu selama ini akhirnya terjawab.  RINDU dan RESAH dan sedikit GETAR menjawab segalanya.  Aduh...betapa tidak begitu lama saat penantian itu akhirnya tiba jua.  




Date of Thesis Submission for Examination (GS-15a) :   21-2-2012
Tentative Date of VIVA :    -
Final date of VIVA  :  18-7-2012
VIVA Venue :   BILIK VIVA 3, SEKOLAH PENGAJIAN SISWAZAH
VIVA Result :    -
Due Date for Submission of Thesis After VIVA (GS-16a) :    -
VIVA Report :    There is no report for First VIVA.
Examiners Info  :

 

 

No
Category
Date approved by The JKPS
Date Thesis sent
Date Reports Received by SGS
1
  Examiner Chairman
26-7-2011
27-2-2012

2
  Internal Examiner 1
26-7-2011
27-2-2012
27-3-2012
3
  Internal Examiner 2
26-7-2011
27-2-2012
15-6-2012
4
  External Examiner 1
26-7-2011
27-2-2012
15-5-2012


YA...sejak penghantaran tesis pada 26.7.2011, yang banyak melakukan rombakan dan perubahan, akhirnya 27.2.2012 baharulah tesis itu dihantar untuk peperiksaan...Aduh lamakan...Kalau dihitung-hitung tarikh tesis itu siap (26.7.2011) dan tarikh vivanya pada 18.7.2012, memakan masa 1 TAHUN lamanya. Ini baru vivanya.....belum lagi proses pembetulan selepas ini.

NAMUN begitu, moga pembentangan viva voce ini menunjukkan satu langkah ke depan, biarpun nasib belum ditentukan.  Harapan dan harapan itu sentiasa ada.  Moga ruh dalam diri ini tetap kebal dan utuh dalam menghadapi cabaran ini.  Hanya Allah SWT yang tahu gerak hati ini.

Moga sesi perbincangan dengan Prof Madya Dr Hj Samsina pada tarikh 17.7.2012 bisa menguatkan langkah SEMANGAT perjalananku ini.  Moga RAHMAT limpah dari Ilahi memberi memberikan KEKUATAN.

Buat pembaca dan teman-teman doakan PERJALANAN kejayaanku. TERIMA KASIH.

Friday, June 29, 2012

MAHALNYA UCAPAN TERIMA KASIH!



MAHALNYA TERIMA KASIH
Begitu mahalnya ucapan itu, sehingga adakalanya perlu diingatkan terlebih dahulu untuk berbuat demikian dan ia adalah satu keadaan yang sangat 'menyedihkan'.
Sebagai masyarakat timur, ia bukanlah satu senario 'asing' pengamalan budi bahasa dan nilai-nilai murni termasuklah pengucapan terima kasih kerana ia menjadi kebanggaan warisan masyarakat terdahulu.
Namun, cabaran globalisasi dan peralihan sikap yang memperlihatkan kepada penjurusan sahsiah individualistik, materialisme, menyebabkan segelintir daripada kita 'lupa' atau sengaja membuat lupa akan kepentingan penggunaan nilai itu.
Walhal, nilainya tidak pernah lapuk dek zaman malah diguna seluruh dunia. Ia dituturkan oleh semua bangsa dari dahulu sehinggalah sekarang. Yang membezakannya, hanyalah bunyi ucapan itu sahaja.
Bagi orang Cina, ia disebut 'xie xie', bangsa Arab, 'syukran jazilan', bahasa Inggeris, 'thank you' dan bangsa France pula menyebutnya 'merci'.
Biar apa pun sebutannya, namun tujuannya tetap sama, yakni sebagai lambang penghargaan betapa kita menghargai apa yang dilakukan oleh orang itu kepada kita.
Ucapannya mudah, namun nilai di sebalik perkataan ini sangat bermakna kepada seseorang dan boleh memberikan kebahagiaan, kegembiraan kepada si penerima.
Dalam Islam juga, terima kasih turut disesuaikan dengan kalimah 'syukur', yakni diucapkan bagi menyatakan perasaan gembira sebaik menerima sesuatu nikmat, rezeki sebagai menghargai anugerah pemberian Allah.
TIADA SALAHNYA, WALAU DI JALAN RAYA
Biarpun keperibadian pemandu dan penunggang motosikal di sini dikatakan lebih berbudi daripada negara luar, namun hakikatnya terdapat juga segelintir komuniti ini membentuk senario 'kurang hormat' di jalan raya.
Perilakunya itu, mungkin berpunca daripada keperibadian diri (bukan semua), selain alasan hendak cepat sampai ke destinasi, tekanan jalan sesak, sekali gus membentuk senario negatif itu.
Realitinya, tidak kiralah apa alasannya sekali pun ia bukanlah jaminan 'hak eksklusif' kepada mereka untuk berbuat demikian kerana 'jalan raya' dikongsi bersama.
Justeru, ringankan tangan sebagai tanda, isyarat terima kasih kepada pemandu lain kerana bersabar apabila anda melakukan kesilapan semasa memandu, memberi laluan di jalan yang sempit dan sebagainya.
Itu bukan sekadar menunjukkan tanda hormat, malah akan mengelakkan pemandu lain memarahi anda dan mengeluarkan perkataan kesat yang tidak sedap didengar.
MOTIF, TERIMA KASIH?
Secara jujurnya, berapa ramai antara kita mempratikkan pengucapan kalimah itu kepada pemandu bas, teksi, petugas tol, kaunter dan seumpamanya? Berapa ramai juga yang mengucapkan terima kasih kepada pengawal keselamatan yang membuka pintu untuk anda?
Pernahkah anda menuturkan perkataan itu kepada pembantu kafeteria yang menolong mengutip pinggan atau gelas kotor yang kita gunakan? Dan terucapkah anda terima kasih kepada pencuci pejabat apabila meja tempat kerja anda dibersih dan dikemaskan?
Ambil masa dan fikir sejenak.
Itu hanya sebahagian sahaja kerana masih banyak lagi senario yang memerlukan pengucapan terima kasih itu dilontarkan namun dipandang 'remeh' oleh segelintir manusia.
Paling tidak dimasuk akal apabila ada bermentalitikan pekerja-pekerja ini tidak sewajarnya menerima ucapan terima kasih kerana sudah menjadi kewajipan mereka.
Biar apa alasannya sekali pun, tiada salahnya untuk menzahirkan terima kasih kerana ia menandakan seseorang itu mempunyai nilai-nilai serta moral yang tinggi dalam dirinya.
TERIMA KASIH CIKGU!
Menariknya, budaya menzahirkan perkataan itu kepada golongan pendidik bermula sejak usia tujuh tahun lagi sehinggalah pelajar itu melangkaui umur 17 tahun.
Selama 12 tahun kalimah itu bergema di halwa telinga pelajar, namun ia berubah sebaik sahaja menjejakkan kaki ke menara gading.
Tiada lagi ucapan kebiasaannya dizahirkan kepada golongan pensyarah sebaik sahaja habis kelas. Senario yang menjadi kebiasaan sejak zaman persekolahan itu dilihat seolah-olah tiada lagi nilainya untuk dipraktikkan.
Ucapan terima kasih hanya diberikan kepada pensyarah sebaik sahaja selesai menduduki peperiksaan mahupun lulus subjek itu, itu pun kalau jumpa dengan pensyarah itu.
Mungkin bukan semua, namun amalan berterima kasih dalam pengucapan yang sempurna dan berakhlak seharusnya menjadi pakaian lidah mahasiswa kerana ia akan menambahkan lagi keberkatan serta memudahkan proses pembelajaran.
KADANG-KALA KITA LUPA
Terlalu menjaga hati orang lain, rakan, pihak atasan, adakalanya kita 'lupa' untuk menghargai ahli keluarga, walhal ibu bapalah yang bertungkus-lumus tanpa mengira perih dan sukarnya membesarkan anak.
Bagaimanapun, anak (bukan semua) merasakan pemberian berbentuk 'kebendaan' sudah cukup sebagai erti kasih, hormat dan lambang balasan terhadap masa, wang dan sayang yang dicurahkan oleh orang tua mereka.
Hakikatnya, ucapan terima kasih itu sangat bererti dan merupakan hadiah paling mahal, bermakna bagi seseorang berstatus ibu dan ayah. Untuk itu, keluarga merupakan 'kunci' dalam proses penyemaian nilai-nilai murni dalam keperibadian anak.
Didik sejak kecil, ringankan mulut untuk menuturkan ucapan terima kasih kepada anak biarpun ia hanyalah sekadar menolong mencuci kereta, mengambil surat khabar kerana ini juga boleh mengeratkan silaturahim antara keluarga.
Tidak mustahil, pengucapan terima kasih akan sentiasa terucap di bibir anak mereka biarpun sudah melangkaui dewasa.
TINGKAT MOTIVASI
Tidak salah bagi seorang 'ketua' menzahirkan perkataan itu kepada pekerjanya di atas tugasan yang telah disiapkannya.
Biarpun ketua, tidak semestinya ucapan terima kasih itu tidak perlu dipraktikkan kerana selagi anda menghormati pekerja, sejuta kali mereka akan menghormati anda.
Selain mewujudkan atmosfera harmoni di tempat kerja, ia juga psikologi terbaik untuk menghargai pekerja anda, kata Dr Muhammad Muhsin Ahmad Zahari, Pakar Perunding Psikiatri di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM) kepada Bernama. Ia sebutan mudah lagi ringkas, yang dapat menambah rasa hendak memberi dan menghulur sesuatu berulang kali malah lebih baik daripada sebelumnya, sekali gus meningkatkan lagi produktiviti pekerja.
"Dalam sesuatu organisasi, budaya apresiasi penting kerana akan membuatkan mereka lebih bersemangat, bermotivasi untuk bekerja dengan lebih kuat sekali gus akan meningkatkan lagi kecemerlangan organisasi," katanya.
Namun, pekerja pula jangan sekadar mengharap 'ketua' sahaja mengalunkan ucapan itu kerana diri anda juga seharusnya menjadikan kalimah itu sebagai pakaian lidah dalam kehidupan seharian.
Walaupun ia hanyalah sekadar dua patah perkataan, namun nilai tersembunyi di sebalik ucapan 'terima kasih' itu tidak patut dipandang remeh kerana ia lebih berharga daripada wang ringgit! -BERNAMA

Wednesday, June 6, 2012

DI BAWAH RIMBUNAN KBTC (AKHIR)


Jabatan Pengajian Melayu ini begitu sunyi. Aku sendirian. Merenung sekeliling. Terasing sekali. Tidak tahu apa yang harus dilakukan. Suasana begitu dingin sekali. Penghawa dingin yang menjalankan tugasnya hampir membuatkan tubuhku yang mengigil. Aku mengambil kesempatan untuk keluar dari jabatan.

Aku turun ke tingkat bawah. Merenung dan memerhati sekeliling. Mencari dan cuba mengutip memori.

“Di mana kelas PM 1 dulu?”

“Ya, diblok kayu dihadapan sekali!”

Aku mencari-cari. Tidak kutemui blok yang tersebut. Masih kuingat blok ini mengandungi 6 kelas, bermula PM1 hingga PM6. Blok kayu yang penuh dengan memori. Ya, PM 1, yang terhuni dengan pelbagai cerita suka dan duka. Tiba-tiba satu-satu nama muncul dalam mindaku. Gelak senda mereka muncul satu persatu. (Ariffin, Sahimat, Nik Mawardi, Bakerya, Zakaria, Osman, Jefri, Azman, Radzi,Rashid, Bakri, Hamid, Zamri, Azma, Zaini, Noraini,Rusydah, Norzilawati, Rashidah, Ramlah, Sakina, Fairus, Nik Rugayah, Anida, Maziah, Zalini, Raziah, Rapidah dan Salmah) dan tutor bagai ayahanda dan bonda Tn HJ Mohd Ismail dan Pn Marinal Hussien bagai terdengar ucapan nasihat dan kata-kata perangsang. Senyuman dan gerak laku jelas terbayang di kotak fikiran. Moga mereka berdua sihat dan diberkati.

"Oh, di mana mereka semua!”

Alangkah rinduku pada mereka. Jalinan sahabat itu begitu kuat sekali. Aku mengharapkan mereka bahagia dengan kerjaya ini. Menjadi insan sempurna bergelar pendidik. Taburilah ilmu itu walau di mana kau berada. Cekalkan hatimu dengan ketabahan. Jadilah insan yang GIGIH, ILTIZAM, CEMERLANG.


Aku terpana seketika. Blok yang kucari tidak kutemui. Di mana blok tu. Aku rasa yang tersergam dihadapan ini, inilah tempatnya.




(Blok batu menggantikan blok kayu: PM 1 : hanya tinggal memori)



Namun, bukan blok kayu. Blok batu bertingkat dua ini telah mengambil alih blok kayu tersebut. Ya, hampir 20 tahun. Tentunya bangunan zaman penjajah ini sudah tidak sesuai lagi. Ya, Allah semuanya telah berubah. Berubah dan berubah. Begitu juga hati dan perasaan. Sekiranya tiada ketetapan dan kesetiaan di jiwa membuatkan hati dan jiwa hancur. Berderai.


Tiba-tiba sebak mendatangi. Percintaan yang hadir di sini hanyalah sebuah persinggahan. Persinggahan yang hanya seketika cuma. Benih cinta itu rupanya hanyalah benih-benih hampa yang tidak menunaskan harapan dan cita-cita.. Dulu aku sering bertanya di mana silapku, di mana kasihmu, di mana sayangmu, di mana janjimu. Kini aku redha dan sedar bahawa : JODOH itu rahsia Allah, SEKUAT mana kita setia, SEHEBAT mana kita merancang, SELAMA mana kita menunggu, SEKERAS mana kita bersabar, SEJUJUR mana kita menerima, Jika Allah tidak menulis JODOH bersama. Aku tetap mensyukuri nikmat itu. Hikmah yang cukup besar sebagai panduan kehidupan sehinggalah menjadi aku sebagaimana hari ini. "Segalanya Mungkin" mungkin menitipkan isi hati yang tersirat selama itu.


Malam siang ku lalui
Dengan debaran di hati
Pengalaman teman-teman
Membuat ku rasa bimbang
Di dalam kehidupan
Segalanya berkemungkinan

Hari ini aku tahu
Ku tak meraguimu
Kerna telah jadi bukti
Kau setia pada janji
Tetapi esok hari
Tak tahu apa 'kan terjadi

Ku ingin pertahankan
Sebuah kejujuran
Ingin ku bersamamu
Ke akhir hayatku

Namun ku tak berani
Berjanji dengan pasti
Kita hanya merancang
Tuhan yang menentukan

Jangan kau salah mengerti
Dengan pengakuan ini
Usah disalah tafsirkan
Bukan ku tak sayang

Ku mahu kau menginsafi
Dengan kehidupan ini
Segala berkemungkinan
Untuk terjadi

(Lagu nyanyian HEADWIND)


Ya, segalanya mungkin dan ia telah berlalu menjadi sebuah memori untuk dikenangi. Aku Pasrah segala ketentuannya:


Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

YA ALLAH…
Seandainya telah Engkau takdirkan
Dia BUKAN milikku…
Bawalah dia JAUH daripada PANDANGANku…
LUPUTkanlah dia dari INGATANku…
Dan PELIHARAlah aku dari KEKECEWAAN…

Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Mengerti…
Berikanlah aku kekuatan…
Menolak BAYANGANnya JAUH ke dada langit…
Hilang bersama senja yang merah…
Agarku sentiasa tenang…
Walaupun TANPA bersama dengannya…

Ya Allah yang tercinta…
Pasrahkanlah aku dengan takdir-Mu…
Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan
Adalah yang terBAIK untukku…
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui…
Segala yang terbaik buat hamba-Mu ini…

Ya Allah…
Cukuplah Engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku…
Di dunia dan akhirat…
Dengarkanlah rintihan daripada hamba-Mu yang daif ini…
Jangan Engkau biarkan aku sendirian…
Di dunia ini mahupun di akhirat…
Menjuruskan aku ke arah kamaksiatan dan kemungkaran…
Maka kurniakanlah aku seorang PASANGAN yang beriman…
Agar aku dan dia sama-sama dapat membina KESEJAHTERAAN hidup…
Ke jalan yang Engkau redhai…
Dan kurniakanlah kepadaku KETURUNAN yang soleh dan solehah…
(Catatan dari sebuah blog)

Aduh…,kata-kata ini mungkin yang terbaik untuk kugambarkan perasaanku ketika ini. Kata-kataku hilang... dan iringan doa dari jauh buatmu, semoga kau bahagia dan jagailah hatinya sebagaimana kau pernah menjaga hatiku dikala aku terhimpit kelemasan.  Terima kasih cinta, mengajarku erti sebuah kepayahan...Ah, betapa kenangan itu datang bagai angin. Memberikan ku nafas dalam menghirup kehidupan pada hari ini. Kehidupan hari ini, yang menjejak kaki kukembali di arena ini. Mana mungkin ku menafikan segala memori itu. Tolol dan bodohlah aku untuk mengelaknya.  Perjalanan pertama ini kurakamkan dalam sudut hatiku, bahawa di sinilah segalanya bermula.  Kutelan kemanisan, kumamah kepahitan, kuadunkan seribu rasa agar dapat kurasakan rencah kenikmatan sebuah kehidupan bergelar lelaki yang cuma kelulusan SPM.


(Biasanya kami akan berjalan kaki sahaja menuju ke Blok Asrama tetapi kini hampir semua Guru Pelatih sudah mempunyai kenderaan sendiri (kereta/motosikal: Hebatkan mereka)


(Kantin:  Tempat lepak dan kadangkala tempat meluahkan perasaan)



(Koperasi:  Masih kekal di sini)


Ya, kini REALITI, aku telah berdiri di Kampus ini, menjadi warga yang akan memberikan segalas ilmu. InsyaAllah, semoga Allah permudahkan urusan duniaku ini. Urusan dunia ini, mungkin menjadi sebutir mutiara yang dapat kubawa ke mahsyar nanti. Dan akan kutemui kebahagiaan hakiki sebagaimana mereka ini yang pernah menjadi adiguruku dan kini rakan seperjuanganku…terima kasih pensyarahku:

 
                                                                                                                                                                                                                                                      





                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       


Semoga rasa cinta dalam bidang perguruan ini akan menjadi ubat kekuatan dan ketahanan dalam menghadapi cabaran-cabaran yang mendatang.  Semoga CINTA ini mekar dan mewangi dalam jambangan kasih dan sayang mereka. InsyaAllah suatu hari nanti, aku pula bakal dikenang sebagai seorang guru yang berdedikasi untuk mendidik bakal guru.


YA....satu harapan dan semerak kuning yang sedang berkembang dihadapanku membuatkan kusedar inilah cabaran yang terpaksa kupikul dan kutanggung kerana memilih profesion ini sebagai satu KERJAYA hidupku. Moga Allah merestui perjalanan hidupku.....amin.