Wednesday, June 6, 2012

DI BAWAH RIMBUNAN KBTC (AKHIR)


Jabatan Pengajian Melayu ini begitu sunyi. Aku sendirian. Merenung sekeliling. Terasing sekali. Tidak tahu apa yang harus dilakukan. Suasana begitu dingin sekali. Penghawa dingin yang menjalankan tugasnya hampir membuatkan tubuhku yang mengigil. Aku mengambil kesempatan untuk keluar dari jabatan.

Aku turun ke tingkat bawah. Merenung dan memerhati sekeliling. Mencari dan cuba mengutip memori.

“Di mana kelas PM 1 dulu?”

“Ya, diblok kayu dihadapan sekali!”

Aku mencari-cari. Tidak kutemui blok yang tersebut. Masih kuingat blok ini mengandungi 6 kelas, bermula PM1 hingga PM6. Blok kayu yang penuh dengan memori. Ya, PM 1, yang terhuni dengan pelbagai cerita suka dan duka. Tiba-tiba satu-satu nama muncul dalam mindaku. Gelak senda mereka muncul satu persatu. (Ariffin, Sahimat, Nik Mawardi, Bakerya, Zakaria, Osman, Jefri, Azman, Radzi,Rashid, Bakri, Hamid, Zamri, Azma, Zaini, Noraini,Rusydah, Norzilawati, Rashidah, Ramlah, Sakina, Fairus, Nik Rugayah, Anida, Maziah, Zalini, Raziah, Rapidah dan Salmah) dan tutor bagai ayahanda dan bonda Tn HJ Mohd Ismail dan Pn Marinal Hussien bagai terdengar ucapan nasihat dan kata-kata perangsang. Senyuman dan gerak laku jelas terbayang di kotak fikiran. Moga mereka berdua sihat dan diberkati.

"Oh, di mana mereka semua!”

Alangkah rinduku pada mereka. Jalinan sahabat itu begitu kuat sekali. Aku mengharapkan mereka bahagia dengan kerjaya ini. Menjadi insan sempurna bergelar pendidik. Taburilah ilmu itu walau di mana kau berada. Cekalkan hatimu dengan ketabahan. Jadilah insan yang GIGIH, ILTIZAM, CEMERLANG.


Aku terpana seketika. Blok yang kucari tidak kutemui. Di mana blok tu. Aku rasa yang tersergam dihadapan ini, inilah tempatnya.




(Blok batu menggantikan blok kayu: PM 1 : hanya tinggal memori)



Namun, bukan blok kayu. Blok batu bertingkat dua ini telah mengambil alih blok kayu tersebut. Ya, hampir 20 tahun. Tentunya bangunan zaman penjajah ini sudah tidak sesuai lagi. Ya, Allah semuanya telah berubah. Berubah dan berubah. Begitu juga hati dan perasaan. Sekiranya tiada ketetapan dan kesetiaan di jiwa membuatkan hati dan jiwa hancur. Berderai.


Tiba-tiba sebak mendatangi. Percintaan yang hadir di sini hanyalah sebuah persinggahan. Persinggahan yang hanya seketika cuma. Benih cinta itu rupanya hanyalah benih-benih hampa yang tidak menunaskan harapan dan cita-cita.. Dulu aku sering bertanya di mana silapku, di mana kasihmu, di mana sayangmu, di mana janjimu. Kini aku redha dan sedar bahawa : JODOH itu rahsia Allah, SEKUAT mana kita setia, SEHEBAT mana kita merancang, SELAMA mana kita menunggu, SEKERAS mana kita bersabar, SEJUJUR mana kita menerima, Jika Allah tidak menulis JODOH bersama. Aku tetap mensyukuri nikmat itu. Hikmah yang cukup besar sebagai panduan kehidupan sehinggalah menjadi aku sebagaimana hari ini. "Segalanya Mungkin" mungkin menitipkan isi hati yang tersirat selama itu.


Malam siang ku lalui
Dengan debaran di hati
Pengalaman teman-teman
Membuat ku rasa bimbang
Di dalam kehidupan
Segalanya berkemungkinan

Hari ini aku tahu
Ku tak meraguimu
Kerna telah jadi bukti
Kau setia pada janji
Tetapi esok hari
Tak tahu apa 'kan terjadi

Ku ingin pertahankan
Sebuah kejujuran
Ingin ku bersamamu
Ke akhir hayatku

Namun ku tak berani
Berjanji dengan pasti
Kita hanya merancang
Tuhan yang menentukan

Jangan kau salah mengerti
Dengan pengakuan ini
Usah disalah tafsirkan
Bukan ku tak sayang

Ku mahu kau menginsafi
Dengan kehidupan ini
Segala berkemungkinan
Untuk terjadi

(Lagu nyanyian HEADWIND)


Ya, segalanya mungkin dan ia telah berlalu menjadi sebuah memori untuk dikenangi. Aku Pasrah segala ketentuannya:


Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

YA ALLAH…
Seandainya telah Engkau takdirkan
Dia BUKAN milikku…
Bawalah dia JAUH daripada PANDANGANku…
LUPUTkanlah dia dari INGATANku…
Dan PELIHARAlah aku dari KEKECEWAAN…

Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Mengerti…
Berikanlah aku kekuatan…
Menolak BAYANGANnya JAUH ke dada langit…
Hilang bersama senja yang merah…
Agarku sentiasa tenang…
Walaupun TANPA bersama dengannya…

Ya Allah yang tercinta…
Pasrahkanlah aku dengan takdir-Mu…
Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan
Adalah yang terBAIK untukku…
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui…
Segala yang terbaik buat hamba-Mu ini…

Ya Allah…
Cukuplah Engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku…
Di dunia dan akhirat…
Dengarkanlah rintihan daripada hamba-Mu yang daif ini…
Jangan Engkau biarkan aku sendirian…
Di dunia ini mahupun di akhirat…
Menjuruskan aku ke arah kamaksiatan dan kemungkaran…
Maka kurniakanlah aku seorang PASANGAN yang beriman…
Agar aku dan dia sama-sama dapat membina KESEJAHTERAAN hidup…
Ke jalan yang Engkau redhai…
Dan kurniakanlah kepadaku KETURUNAN yang soleh dan solehah…
(Catatan dari sebuah blog)

Aduh…,kata-kata ini mungkin yang terbaik untuk kugambarkan perasaanku ketika ini. Kata-kataku hilang... dan iringan doa dari jauh buatmu, semoga kau bahagia dan jagailah hatinya sebagaimana kau pernah menjaga hatiku dikala aku terhimpit kelemasan.  Terima kasih cinta, mengajarku erti sebuah kepayahan...Ah, betapa kenangan itu datang bagai angin. Memberikan ku nafas dalam menghirup kehidupan pada hari ini. Kehidupan hari ini, yang menjejak kaki kukembali di arena ini. Mana mungkin ku menafikan segala memori itu. Tolol dan bodohlah aku untuk mengelaknya.  Perjalanan pertama ini kurakamkan dalam sudut hatiku, bahawa di sinilah segalanya bermula.  Kutelan kemanisan, kumamah kepahitan, kuadunkan seribu rasa agar dapat kurasakan rencah kenikmatan sebuah kehidupan bergelar lelaki yang cuma kelulusan SPM.


(Biasanya kami akan berjalan kaki sahaja menuju ke Blok Asrama tetapi kini hampir semua Guru Pelatih sudah mempunyai kenderaan sendiri (kereta/motosikal: Hebatkan mereka)


(Kantin:  Tempat lepak dan kadangkala tempat meluahkan perasaan)



(Koperasi:  Masih kekal di sini)


Ya, kini REALITI, aku telah berdiri di Kampus ini, menjadi warga yang akan memberikan segalas ilmu. InsyaAllah, semoga Allah permudahkan urusan duniaku ini. Urusan dunia ini, mungkin menjadi sebutir mutiara yang dapat kubawa ke mahsyar nanti. Dan akan kutemui kebahagiaan hakiki sebagaimana mereka ini yang pernah menjadi adiguruku dan kini rakan seperjuanganku…terima kasih pensyarahku:

 
                                                                                                                                                                                                                                                      





                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       


Semoga rasa cinta dalam bidang perguruan ini akan menjadi ubat kekuatan dan ketahanan dalam menghadapi cabaran-cabaran yang mendatang.  Semoga CINTA ini mekar dan mewangi dalam jambangan kasih dan sayang mereka. InsyaAllah suatu hari nanti, aku pula bakal dikenang sebagai seorang guru yang berdedikasi untuk mendidik bakal guru.


YA....satu harapan dan semerak kuning yang sedang berkembang dihadapanku membuatkan kusedar inilah cabaran yang terpaksa kupikul dan kutanggung kerana memilih profesion ini sebagai satu KERJAYA hidupku. Moga Allah merestui perjalanan hidupku.....amin.



No comments: