Thursday, October 7, 2010

Seribu Mimpi Tidak Terlerai Dengan Air Mata: Terima Kasih Di Atas Sebuah Pertemuan

LEWAT meniti usia ini, ingin sekali mengundur bait-bait manis dan suka duka sebuah perjalanan kehidupan. Lantas dengan keizinan Allah, putaran itu disemadikan dengan pertemuan yang cukup bererti. Rasanya terlalu lama kita dipisahkan dengan ruang dan kesibukan masa. Cukup tidak mengizinkan.

Merealitikan Impian

Mengimbau NOSTALGIA, kadangkala cukup meyakitkan dan kadangkala cukup indah di lukiskan di kanvas hati. Ketika masih bergelar seorang pelajar. Bertungkus lumus menghadapi segala cabaran dan dugaan. Realitinya SM Sultan Ibrahim (1) adalah tempat kita menimba dan mencari titik-titik ilmu untuk kita bawa sehingga ke hari ini. Terima kasih buat guru-guruku yang cukup sabar dalam menitipkan setiap ilmu. Percayalah setiap yang kau curahkan telah menguntum bebunga dan hasilnya kau lihat sahaja, buah-buah yang ranum dan cukup manis. Pelajar-pelajar kau telah mencipta gemilang di persada ini.

Selamat Datang

PERTEMUAN yang singkat ini cukup memberi makna dan pengertian. Apatah lagi kita dipisahkan 23 tahun yang lalu. Mampukah kubendung takungan air mata ini? Mampukah kuucapkan rasa kerinduan dan kesyahduan di hari ini? Mampukah kuberbicara dengan rasa sebak ini?

Guru dan Bekas Pelajar...Yang Mana Satu?

Meriahnya Hari ini

YA...sebenarnya tiada kata-kata yang mampu diukirkan. Cukuplah sekadar senyuman seikhlas hati, tanda kita dipertemukan. DAN...moga pertemuan ini bukanlah yang terakhir. Terima Kasih buat rakan-rakan yang cukup KUAT untuk menyatukan kami di REUNION ini. Moga Ukhwah dan persaudaraan ini tetap berkekalan.

Masih Kekal Jelita

Masih Tetap Kacak

Kutitipkan sebuah puisi: Dengarilah...

Tak Dok Aroh Nok Royat Guano

(Sukarnya Untuk Melafazkan)

Bakpo weh tibo-tibo

mataku berair jupo

denganmu

Mu bukae gewe ku

Mu bukae kamcingku

Mu cumo hadir didiariku


Bakpo weh pinar mataku

Lihat puok-puok mu pakat mari

Dah lamo aku tunggu

23 tahun dok sebeak sini

Tak dok seore pun tanyo

Aku tunggu gapo...


Mari peluk aku

Aku rindu ko mu

Aku sayae ko mu

Aku ingat sokmo

Berasa to sir lepas


Bakpo weh tibo-tibo

Seboknyo dado

Tok leh nok royat cerito

Bilo bertemu muko

Bagai rasa di surgo


Bakpo weh tibo-tibo

Rasa sesak nafas

Bak po mu nak gi dah

Kae baru sekejap kito jupo

Tok leh lamo ko???


Ah...tak dok aroh nak royak guano

Berpisah milik kito

Dan ada mase kito kenae lagi

Detik2 itu...


Kehadiranmu ku nanti...Mengisi ruang sebuah kehidupan



3 comments:

Pn Kartini said...

salam..

memang seronok bila berjumpa kembali teman seperjuangan yang dahulu begitu rapat dan mesra..Semmgnya ukhwah itu pasti terikat utuh andai sentiasa ada ingatannya....:)

Aidil Fadzil said...

Salam Pn Kartini,

Trima kasih...tidak lupa pada blog ini..Ya kekdg keseronokan itu terlalu sukar utk kita gambarkan..

zuhey said...

kemah molek weh.. :)