Friday, December 6, 2013

BAHASA PALING TUA DI DUNIA



PARA saintis tetap berdebat bahasa apa yang paling tua di dunia. Tetapi sebenarnya masalah itu senang diselesaikan. Pasti itu bahasa cinta. Meskipun kepelbagaian bahasa di dunia itu, dua bahasa sahaja wujud yang boleh dimengerti oleh semua yakni bahasa cinta dan bahasa kebencian.

Dan bahasa cinta adalah bahasa yang paling tua. Mula-mula lahir cinta dan hanya kemudian kebencian. "Cinta adalah pemberian yang tak terhingga nilainya. Cinta adalah satu-satunya hal yang kita boleh hadiahkan tetapi ia tetap bersama kita" - demikian kata penulis Rusia Leo Tolstoy.

Perkataan "cinta" adalah perkataan yang paling penting dalam bahasa. Dan mungkin perkataan inilah adalah yang paling susah dimengerti. Perkataan ini ada di mana-mana. Ribuan buku, lagu, majalah, filem dipenuhi dengan perkataan itu. Banyak sistem falsafah dan teologi memberi tumpuan khusus kepadanya.

Keperluan manusia supaya mereka dicintai adalah keperluan semula jadi. Demi cinta kita menaklukkan puncak gunung, mengharungi lautan dan gurun pasir, mengalami penderitaan yang berat. Seorang ahli falsafah kuno pernah mengatakan bahawa akhirnya di gelanggang drama manusia akan tinggal hanya tiga hal: kepercayaan, harapan dan cinta, tetapi cinta ialah lebih penting.

Tetapi mengapa perkataan itu adalah yang paling susah dimengerti? Oleh kerana ia digunakan dalam berbagai-bagai kes. Kita boleh mengatakan: aku cinta ibu tetapi boleh mengatakan juga: aku cinta anjing, buku, bola sepak dan lain-lain. Perkataan ini boleh digunakan untuk membenarkan segala tingkah laku manusia.

Sang suami yang curang kepada isteri dan menamakan itu dengan perkataan "cinta". Seorang pendeta akan menamakan kelakuan itu sebagai "dosa". Ibu bapa memanjakan cahaya matanya dan menyebut itu "cinta" juga. Seorang psikologis mentakrifkan itu "merosakkan perangai anak".
Bahasa cinta ada dua belah: verbal dan nonvebal. Aspek nonverbal itu sebenarnya bahasa isyarat: kerlingan mata, sentuhan, intonasi. Adapun segi verbal maka yang paling penting ialah kata dorongan, kata manis atau pun sanjungan.

Penulis Amerika Mark Twain pernah mengatakan bahawa sekali disanjung sahaja dia boleh hidup berbahagia dua bulan. Jadi menurutnya apabila seseorang disanjung enam kali maka dia boleh hidup berbahagia satu tahun! Begitu kuat pengaruh kata manis dan sanjungan terhadap manusia.

Peribahasa Rusia berbunyi: Perkataan manis disenangi bahkan oleh seekor kucing. Dan seorang arif masa kuno yakni Solomon mengungkapkan: Bahasa mempunyai kekuasaan hidup dan mati. Hati resah membongkokkan manusia kepada tanah melainkan perkataan manis meluruskannya. Jadi jangan malu menyanjung orang lain, memberi sokongan kepada mereka dengan kata manis dan menggalakkan. Kan itu bahasa cinta yang dimengerti oleh semua.

Pada zaman dahulu kala katanya pembina Menara Babylon tidak sempat menyelesaikan pembinaannya. Mengapa? Mereka itu tidak sempat (atau tidak mahu) mengerti satu sama lain. Oleh kerana itu jalannya bersimpangan. Kita sekarang hidup dalam dunia dan realiti sama, mengalami peristiwa yang sama.
Tetapi kita mengerti dan merasai dunia itu secara berlainan. Jadi setiap orang mempunyai realiti dan pemahaman keadaan sekitar yang sendiri. Kebolehan kita, pengalaman kita berpunca daripada perasaan, bahasa kita juga berpunca daripada perasaan.

Cinta dicerminkan dalam puisi. Para penyair memilih perkataan yang paling halus dan menciptakan metafora yang menarik. Cinta boleh dibandingkan dengan tsunami atau badai yang melanda seseorang tetapi tsunami itu tidak membahayakan bahkan memberi kenikmatan. "Adalah sangat mengerikan jikalau kau tidak dicintai lagi, tetapi lebih mengerikan jikalau kau tidak mencintai lagi", - itu kata penyair wanita Rusia Inna Goff. Penyair Alexander Pushkin mengungkapkan gagasan itu dengan lebih sempurna lagi:

Gunung-ganang di Gruziya diselubungi gelap,
Sungai Aragwi di hadapan daku.
Sedih dan lega hatiku: denyutan tidak kerap.
Kekasihku, kurindu akan kau.
Kau sahaja, kau! Rasa pilu dan gundah
Tidak diganggu oleh kesal hati.
Kembali kalbuku bercinta dan demam
Sebab kalau tiada cinta - aku mati.

Dan tentu kita tidak perlu melupakan bahawa bunga juga boleh menjadi bahasa cinta. Bunga sering diasosiasikan dengan sesuatu yang indah, sesuatu yang baik, atau mewakili wanita. Nama-nama bunga sering pula dipakai untuk nama wanita. Bahkan banyak negara menggunakan bunga sebagai maskot negaranya. Begitu besar kemampuan bunga untuk menimbulkan perasaan dan fikiran baik, sehingga bunga sering diberikan untuk menyatakan cinta, ulang tahun dan sebagainya. Bunga diberikan pada keluarga, teman, orang yang dihormati yang sedang berduka, maupun mengalami kemalangan, dengan maksud menghibur dan mendoakan keselamatan.

Bunga diberikan oleh sang kekasih untuk pernyataan minta maaf atas kesalahan yang telah dibuatnya. Bunga dipakai juga untuk menghias pesta untuk memberikan suasana ceria atau upacara pengkebumian dengan tujuan hiburan bagi yang ditinggalkan.

Seperti juga warna yang memiliki erti yang berbeza-beza, masing-masing jenis bunga memiliki pula erti yang menunjukkan perasaan yang berbeza. Jika dua insan yang saling memberi dan menerima bunga, mengetahui erti dari bunga-bunga, tentunya komunikasi akan lebih terjalin. Si penerima akan lebih dapat merasakan harapan dan ucapan yang ingin diungkapkan oleh si pemberi bunga.

Pemahaman terhadap bunga dan warnanya pada umumnya sama pada semua bangsa. Misalnya bunga merah yang diberikan kepada gadis oleh seorang lelaki itu sebenarnya pernyataan cinta. Bunga "jangan lupakan daku" adalah simbol kesetiaan. Bunga lili mengingatkan kepada lelaki tentang gadis kesayangannya. Bunga kuning dalam tangan seorang gadis membuat jantung lelaki berdebar-debar secara kemas: apakah si dianya mencintai orang lain?

Begitu banyak bahasa cinta. Pilih sahaja. Dan dunia akan menjadi lebih indah, aman dan berbahagia!



© Utusan Melayu (M) Bhd 

No comments: